Daftar Nama Peserta Training of Trainer (ToT) Kota Malang Pendidikan Akselerasi Indonesia Bersama PT. Telkom

Daftar Nama Peserta Training of Trainer (ToT) Kota Malang

Pendidikan Akselerasi Indonesia Bersama PT. Telkom

Dalam rangka peningkatan dan pemerataan mutu pendidikan di Malang Raya, Dinas Pendidikan Kota Malang bekerjasama dengan Intel Coorporation dan PT. Telkom telah menyelenggarakan kegiatan “Workshop Pendidikan Akselerasi Indonesia”. Dari hasil workshop   , terpilih 15 (lima belas) guru SD/MI untuk mengikuti pelatihan lanjutan Training of Trainer (ToT) Pendidikan Akselerasi Indonesia.

Sehubungan dengan hal tersebut, kelima belas peserta telah mengikuti kegiatan ToT Pendidikan Akselerasi Indonesia yang telah dilaksanakan pada:

Hari                   : Kamis dan Jumat

Tanggal            : 19 dan 20 Juni 2014

Waktu               : Pukul 08.00 – 16.00 WIB

Tempat             : Aula Pertemuan Lantai 6

Gedung Kantor Telkom Wilayah Jatim Selatan Malang

Jalan A. Yani 11 Malang (Telkom  Blimbing – Sebelah Mesjid

Sabilillah Blimbing Kota Malang)

Adapun daftar nama peserta ToT dari Kota Malang tersebut adalah sebagai berikut:

1. Devy Mariny                                       : SDN Tlogomas 2 Kota Malang

2. Riris Setyorini                                     : SDN Kesatrian 1 Kota Malang

3. Irina Rosemaria                                  : SDN Kiduldalem 1 Kota Malang

4. Lailul Indrawati                                   : SDN Tunjungsekar 3 Kota Malang

5. Sarengat, S.Pd                                  : SDN Pandanwangi 4 Kota Malang

6. Sumarsono, S.Pd                              : SDN Kotalama 5 Kota Malang

7. Siti Khotimah, S.Pd., M.Pd                : SDN Bunulrejo 1 Kota Malang

8. Komarudin, M.Pd                              : SDN Tanjungrejo 1 Kota Malang

9. Yani Listiyowati                                 : SDN Cemorokandang 1 Kota Malang

10. ABDUL HAFI, S.Pd., M.Pd              : SDN Sumbersari 1 Kota Malang

11. Moh. An’am                                    : SDN Baturetno 04 Kota Malang

12. Syarif Hidayat, S.Pd                       : SDN Arjowinangun 2 Kota Malang

13. Sudarsih                                        : SDN Tunggulwulung 3 Kota Malang

14. Wahid Khoiruddin                          : SDN Kauman 3 Kota Malang

15. Sri Budyo Cahyono                       : SDN Ciptomulyo 2 Kota Malang

Harapannya adalah agar para peserta ToT dari Kota Malang tersebut, kelak menjadi trainer-trainer yang handal dan dapat membanggakan Dinas Pendidikan Kota Malang. Untuk itu, semoga ada tindak lanjut baik dari Dinas Pendidikan Kota Malang, Intel Coorporation, maupun PT. Telkom, untuk mendayagunakan para trainer ini agar mendapatkan kesempatan melatih para peserta training dalam kegiatan-kegiatan pelatihan ICT pembelajaran berikutnya. Amiin

 

 

 

DAFTAR INSTRUKTUR NASIONAL KURIKULUM 2013 KOTA MALANG PADA LPMP JAWA TIMUR

DAFTAR INSTRUKTUR NASIONAL KURIKULUM 2013 KOTA MALANG               PADA LPMP JAWA TIMUR

Pada posting sebelumnya penulis sudah memaparkan tentang Calon Instruktur Nasional Kota Malang yang mendaftar secara online langsung ke website Kemendikbud di Jakarta. Sebagai tindak lanjut dari posting tersebut, maka berikut ini dikemukakan daftar Instruktur Nasional Kurikulum 2013 (terlampir) dari Kota Malang yang sudah masuk LPMP Jawa Timur dan masih menunggu panggilan dari LPMP untuk diikutkan DIKLAT IN K13. Daftar nama-nama dimaksud sudah resmi dan terseleksi dari LPMP berdasarkan surat Kepala LPMP Jawa Timur Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten/Kota Se-Jawa timur.

Ada 3 (tiga) pucuk surat dari Kepala LPMP Jawa Timur yang ditujukan kepada Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten/Kota Se-Jawa Timur yang menjadi dasar terbitnya penetapan Instruktur Nasional Kurikulum 2013 (IN K13) Kota Malang. Surat-surat tersebut langsung ditandatangani oleh Kepala LPMP Jawa Timur yaitu Bapak Salamun, SE., MBA., Ph.D dengan Nomor Induk Pegawai (NIP) 19590731 198103 1 005. Ketiga macam surat tersebut adalah sebagai berikut:

1. Surat Kepala LPMP Jatim Nomor 652/133.4/LL/2014 tentang Persiapan Data Pelatihan Kurikulum 2013
tahun anggaran 2014 tertanggal 24 Februari 2014;
2. Surat Kepala LPMP Jatim Nomor 603/033.4/LL/2014 tentang Rekap Usulan Instruktur Nasional (IN)
tertanggal 27 Februari 2014;
3. Surat Kepala LPMP Jatim Nomor 608/033.4/LL/2014 tentang Sekretariat Kurikulum Kabupaten/Kota
tertanggal 28 Februari 2014.

Instruktur Nasional Kurikum 2013 yang tercantum dalam daftar berikut  sudah mengirim berkas ke LPMP Jatim sebagaimana diminta. Namun, dalam perjalanannya Daftar nama-nama tersebut disinyalir sudah diganti dengan menerbitkan daftar nama lainnya? Adapun daftar nama IN K13 yang sudah masuk LPMP dan masih menunggu panggilan untuk di-DIKLAt adalah sebagai berikut:

No. NAMA                      UNIT KERJA       JABATAN         NOMOR HP             EMAIL
1. SENTOT HARIYANTO, S.Pd SDN Madyopuro 3 Guru Kelas      081334625190   sehariyan@gmail.com

2. Drs. HENDARTO CAHYONO, S.Pd UMM         Lektor Kepala   0811360559      hendartochy@gmail.com

3. PUJI SUMARSONO, S.Pd., M.Ed., M.Pd FKIP UMM Dosen/SekProdi 085746233001 pujisumarsono@yahoo.co.id

4. Dr. Moh Mahfud Efendi, M.M         UMM      Dosen          0811360276        mahfud_umm@yahoo.com

5. Drs. Marban Taufik, M.Si        FKIP UMM   Lektor Kepala  03417741923  marbantaufik@yahoo.co.id

6. Drs. Agustinus, M.Pd            FKIP UMM    Dosen           08123211684     agt_tns@yahoo.com

7. Dr. Abu Bakar, M.Pd     Diknas Kota Malang  Pengawas Dikmen 081333557217 bakar_muhammat@yahoo.com

8. ABDUL HAFI, SH., MPd    SDN Sumbersari 1    Guru           081233569586   abdul_hafi@yahoo.com.sg

9. NURUL QOMARIYAH, S.Pd   SMPN 4 Malang       Guru Pembina   081333138987 nurul_qomariyah@ymail.com

10. ARIK HARIYANTO, S.Pd., M.Si SMKN 12 Malang  Guru         081334466846  arik@smkn12malang.ch.id

11. ARINA RESTIAN, M.Pd         UMM            Penata Muda    0812330766684  arina.poenya@gmail.com

12. HANI RISTANTI SRI RAHAYU,S.Sos.,M.Pd Diknas Kota Malang Pengawas 0815555248 hanitanti@gmail.com

13. Rahmawati Khadijah Maro, S.Pd., M.Ed FKIP UMM Dosen       085755060847  rahma_aja_blue@yahoo.com

14. Drs. Rohmad Widodo, M.Si  FKIP UMM      KaJur PPKn       081334210570   widodorohmad@ymail.com

15. Drs. SAMAN HADI, M.Si     FKIP UMM      Dosen           085852589532   ovitanurlatifah@ymail.com

16. IRINA ROSEMARIA, M.KPd   SDN Kiduldalem 1 Kepala Sekolah 082143694518   irinarosemaria@yahoo.com

17. Dra. R. Kartini, M.Pd    SDN Kauman 1   Kepala Sekolah  08125294728  geometrimolekul@yahoo.co.id

18. MOCHAMAD ISCHAQ    Diknas Kota Malang   Pengawas SMP,SMA  081937734666  ishaq150855@gmail.com

19. Drs. H. Waris Santoso, M.Pd Diknas Kota Malang Pengawas Dikmen 081224243367 warisann@yahoo.co.id

20. Dr. Suyitno, SE., SST.Par., M.Pd SMKN 2 Malang Guru            081805103963   onteause@yahoo.com

Itulah ke-20 nama-nama IN K13 Kota Malang yang sudah masuk LPMP Jawa Timur yang sampai saat ini masih menunggu panggilan DIKLAT sebagai Instruktur Nasional Kurikulum 2013 di wilayah Kota Malang. Semoga mereka segera dapat panggilan Diklat dari LPMP Jawa Timur sesuai harapan mereka masing-masing. Amiiin.

APA KABARNYA IN K 13 KOTA MALANG?

APA KABARNYA IN K 13 KOTA MALANG?

Setelah melalui tahap demi tahap yang berlangsung dalam waktu yang relatif lama dan melelahkan, akhirnya para IN K13 Kota Malang mulai menjakankan tugasnya melatih para guru yang ada di Kota Malang. Tahapan ini, dilalui setelah sebelumnya para IN K13 ini dilatih terlebih dahulu oleh para narasumber yang khusus untuk kelas 1 dan 4 SD diadakan di Kabupaten Sampang tepatnya di Kecamatan Camplong. Para IN K13 yang dilatih ini berasal dari hasil seleksi administrasi yang keputusan akhirnya ditentukan sepenuhnya oleh LPMP Jawa Timur. Namun, dibalik itu semua, sebenarnya masih banyak calon-calon IN K13 khusus yang langsung mendaftar secara online ke Kemendikbud yang hingga saat ini menunggu panggilan untuk di-DIKLAT. Mereka semuanya belum dipanggil untuk diklat oleh LPMP. Para calon IN K13 yang mendaftar langsung ini, sebenarnya sudah merasa siap untuk menjadi IN K13 serta siap untuk menjalankan tugasnya secara baik dan bertanggung jawab. Sebagian besar calon IN K13 yang mendaftar langsung secara online ini, berlatar belakang pendidikan S2 yang sudah lulus sebagai Magister Pendidikan. Mereka merasa tidak diberi kesempatan untuk mendaftar menjadi calon IN K13 melalui DIknas setempat. Karena disinyalir Diknas dan LPMP cenderung mendaftarkan guru-guru yang dikenal dan dekat dengan pejabat terkait. Oleh karenanya mereka mendaftar langsung ke Jakarta secara online.

Dari hasil pengamatan dan berdasarkan meta analisis terhadap keberhasilan para IN K13 yang telah menatar para guru di Kota Malang, maka dapat diberikan ulasan berikut.

1. Sebagian besar  IN K13 terdiri atas para guru yang masih relatif  muda atau yunior

2. IN K13 yang berjenis kelamin perempuan sangat dominan

3.  Cara penyampaian IN K13 tentang materi yang dibawakan cenderung kurang disukai audien

4. Orientasi penyampaian IN K13 baru terfokus pada pembicara sendiri

5. Sebagian besar guru sasaran belum memahami meteri pelatihan yang disampaikan IN K13

Kelima alasan yang menjadi dasar kurang berhasilnya IN K3 dalam menjalankan tugasnya sebagai instruktur dapat dijelaskan sebagai berikut.

1. Guru-guru yang terseleksi sebagai IN K13, sebagian besar masih berpendidikan terakhir S1 dan baru diangkat sebagai PNS, sehingga ada kesan “jeruk makan jeruk” karenanya para IN K13 kurang menguasai kontent, sedangkan guru sasaran yang menjadi audiennya adalah guru-guru yang lebih senior bahkan ada yang sudah lullus sebagai magister pendidikan

2. Dengan alasan untuk implementasi “public Comunication” yaitu supaya disenangi banyak audien, maka para pengambil kebijakan pada dinas pendidikan dan LPMP cenderung mengambil guru-guru perempuan yang dipilh menjadi IN K13.

3. Meskipun yang menjadi IN adalah seorang Bu Guru yang cantik sekali, namun bagi guru-guru sarasan yang memang benar-benar ingin memahami tentang pembelajaran dengan pendekatan “scientific” pada kurikulum 2013, maka cara-cara penyampaian yang monotun, hanya duduk dan tidak ada kesempatan bertanya secara interaktif semacam itu kurang disenanginya, karena guru-guru sasaran belum memahami dan merasa masih bingung setelah pulang pelatihan

4. Dengan kurangnya penguasaan terhadap materi yang akan dilatihkan, maka para IN K13 cenderung mengutamakan kepuasan diri sendiri dan mengabaikan audien dan bobot kontent. Jadi, asal disenangi para audien IN tidak terlalu memasalahkan tentang perilaku audien yang ada dugaan “kelewat” batas,dimana harusnya ada batas-batas tertentu pergaulan antara seorang perempuan dengan laki-laki. Apalagi hal ini, menyangkut Bu Guru dan Pak Guru yang wajib berperilaku baik di masyarakat

5. Meskipun sudah mengikuti pelatihan K13 yang disampaikan para IN K13 selama 5 (lima) hari secara penuh, namun para guru sasaran kurang memahami tentang seluk-beluk K13. Hal ini terbukti, para guru sasaran masih bingung dan lama serta kesulitan dalam mengisi raport, pada raportan semester genap yang baru lalu.

Ada bebeapa hal yang penting untuk diperhatikan oleh guru yang menjadi pembicara dalam suatu kegiatan pelatihan, yaitu: (1) orientasi pelatihan; (2) gaya belajar audien; dan (3) situasi kelas. Orientasi pelatihan menyangkut penekanan pada tujuan pelatihan, yang terdiri atas: (a) orientasi pada pembicara; (b) orientasi pada audien; atau (c) orientasi pada materi. Pembicara yang ingin cepat populer dan disenangi audien, cenderung berorientasi pada pembicara dalam melaksanakan pelatihan. Tak peduli audien mengerti atau tidak tentang materi yang dibawakan. Tak peduli juga, apakah materinya sudah betul apa tidak yang penting audien senang pada orang yang melatihnya.

Gaya belajar audien meliputi: (a) gaya belajar visual; (b) gaya belajar audio; dan (c) gaya belajar kinestetik. Bagi audien yang memiliki gaya belajar audio, maka mereka cenderung tidak senang kalau terlalu banyak diberi tugas membaca ataupun merangkum. Begitu juga bagi yang bergaya belajar kinestetik, mereka tidak akan betah apabila disuruh duduk terus seharian dari jam 08.00 – 17.00, mereka akan bosan dan tidak menyenangi metode belajar semacam itu.

Adapun situasi belajar yang perlu diperhatikan dalam kegiatan pelatihan yaitu: (a) kelas senyap; (b) kelas kelas tertib; dan (c) kelas disiplin. Dari ketiga situasi belajar tersebut, maka kelas disiplin adalah merupakan situasi belajar yang paling ideal. Karena, dalam kelas disiplin pembelajaran dilaksanakan dengan bervariasi. Di dalamnya ada tanya jawab, diskusi, kerja kelompok dan semua peserta melaksanakan tugasnya masing-masing dengan disiplin. Berbeda dengan kelas senyap, yang selalu sepi, tidak ada aktivitas belajar yang efektif dalam kelas ini. Keadaan kelas menjadi sunyi dan sepi, karena peserta disuruh menulis terus sedangkan pelatih mendikte.Demikian juga dengan kelas tertib, keadaan kelas selalu tertib karena semua peserta takut pada pelatihnya. Para peserta takut kalau dimarahi pelatih, mereka takut “di-ceng” dan tidak diluluskan.

Dengan ulasan-ulasan seperti terurai di atas, maka saya sebagai guru dapat mengajukan usul dan imbauan-imbauan kepada para pejabat terkait yang ada di Dinas Pendidikan dan LPMP, untuk mengadakan evaluasi terhadap kinerja para IN K13 yang baru saja selesai melaksanakan tugasnya sebagai instruktur nasional kurikulum 2013. Selain itu, ke depannya supaya diadakan seleksi nasional secara ketat yang disertai test potensi akademik dalam merekrut para calon IN K13. Utamakan para guru yang sudah lulus S2 untuk menghindari “jeruk makan jeruk”, serta jangan sampai ada indikasi para pejabat dinas pendidikan dan LPMP “menafikkan” output-output dari dunia pendidikan. Kalau tidak kita sendiri, siapa lagi yang mau menghormati dan menghargai para guru yang memiliki latar pendidikan terakhir lebih tinggi.

Akhirnya, doa dan harapan yang tinggi, semoga artikel ini dapat bermanfaat bagi kita semua. Amiiin.

 

Daftar Kebutuhan Instruktur Nasional Setiap Provinsi di Indonesia

Berikut kami paparkan jumlah kebutuhan Instruktur Nasional per provinsi seluruh Indonesia LPMP yang menerima berkas pendaftaran perekrutannya:
No. Provinsi Lembaga IN SD
1 DKI Jakarta LPMP DKI Jakarta 528
2 Jawa Barat LPMP Jawa Barat 528
PPPPTK IPA Bandung 580
PPPPTK TK dan PLB Bandung 100
PPPPTK BMTI Bandung 949
PPPPTK Pertanian Cianjur 528
3 Jawa Tengah LPMP Jawa Tengah 1.926
4 DI Yogyakarta LPMP DI Yogyakarta 186
5 Jawa Timur LPMP Jawa Timur 2.274
6 Aceh LPMP Aceh 201
7 Sumatera Utara LPMP Sumatera Utara 858
8 Sumatera Barat LPMP Sumatera Barat 357
9 Riau LPMP Riau 258
10 Jambi LPMP Jambi 270
11 Sumatera Selatan LPMP Sumatera Selatan 411
12 Lampung LPMP Lampung 477
13 Kalimantan Barat LPMP Kalimantan Barat 375
14 Kalimantan Tengah LPMP Kalimantan Tengah 231
15 Kalimantan Selatan LPMP Kalimantan Selatan 261
16 Kalimantan Timur LPMP Kalimantan Timur 216
17 Sulawesi Utara LPMP Sulawesi Utara 153
18 Sulawesi Tengah LPMP Sulawesi Tengah 156
19 Sulawesi Selatan LPMP Sulawesi Selatan 609
20 Sulawesi Tenggara LPMP Sulawesi Tenggara 240
21 Maluku LPMP Maluku 57
22 Bali LPMP Bali 231
23 N T B LPMP Nusa Tenggara Barat 324
24 N T T LPMP Nusa Tenggara Timur 354
25 Papua LPMP Papua 40
26 Bengkulu LPMP Bengkulu 120
27 Maluku Utara LPMP Maluku Utara 54
28 Banten LPMP Banten 543
29 Kep. Babel LPMP Kep. Babel 42
30 Gorontalo LPMP Gorontalo 66
31 Kepulauan Riau LPMP Provinsi Kepulauan Riau 63
32 Papua Barat LPMP Provinsi Papua Barat 39
33 Sulawesi Barat LPMP Sulawesi Barat 102
TOTAL 14.707
Perlu diketahui, kebutuhan Instruktur Nasional ini bukanlah jumlah kekurangan saat ini. Sebagian kebutuhan di atas sudah terpenuhi oleh para IN yang sudah terdaftar pada database Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013 tahun lalu. Perekrutan yang sekarang berlangsung adalah kekurangan dari kebutuhan tersebut. Mekanisme perekrutannya dapat dilihat di Prosedur Pendaftaran IN. Untuk contoh dan lebih jelasnya silakan lihat di:

PENGUMUMAN HASIL SELEKSI CALON INSTRUKTUR DAN NARASUMBER KURIKULUM 2013 TANGGAL 31 JANUARI 2014

PENGUMUMAN HASIL SELEKSI CALON INSTRUKTUR DAN NARASUMBER KURIKULUM 2013 TANGGAL 31 JANUARI 2014

Hasil seleksi administrasi calon Instruktur Nasional dan Narasumber Nasional Kurikulum 2013 telah diumumkan. Pengumuman tersebut melalui Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten/Kota masing-masing pendaftar. Selain itu, para pendaftar yang dinyatakan lulus seleksi telah dihubungi memalui alamat emal mereka masing-masing. Karena banyaknya pendaftar, yaitu sampai puluhan ribu, maka panitia penerimaan secara bertahap menghubungi para pendaftar yang dinyatakan lulus seleksi. Jadi, bagi mereka yang belum dihubungi, supaya bersabar menunggu dan berdoa, semoga berhasil menuju Ibukota untuk didiklat. Berikut artikel yang menjadi dasar rekruitment calon Instruktur dan Narasumber nasional Kurikulum 2013, yang sejak beberapa pekan telah diedarkan oleh panitia.

Implementasi Kurikulum 2013 akan dilaksanakan di seluruh sekolah, baik negeri maupun swasta, pada tahun ajaran 2014/2015. Sebelum memberikan pelatihan kepada guru-guru, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) tengah menyiapkan pelatihan untuk Instruktur Nasional . Dibutuhkan sekitar 33.000 Instruktur Nasional (IN) untuk melatih guru-guru dalam implementasi Kurikulum 2013 yakni: sebanyak 14.707 untuk SD, 10.107 untuk SMP, 5.352 untuk SMA, dan 2.940 untuk SMK.
Mulai tanggal 1  Januari 2014, Kemdikbud telah melakukan pendaftaran calon Nara Sumber dan Instruktur Nasional yang dilakukan secara online maupun offline (manual). Rencananya pendaftaran calon Nara Sumber dan Instruktur Nasional akan berakhir tanggal 26 Januari 2014. Setelah berakhir pendaftaran akan dilakukan seleksi Administratif yang dilanjutkan pengumuman kelulusan hasil seleksi administrasi. Berdasarkan informasi dari website Kemndikbud, Pengumuman hasil seleksi direncanakan akan dilakukan pada 31 Januari 2014. Sedangkan pelaksanaan pelatihan Instruktur Nasional akan berlangsung pada 3-7 Maret 2014, lalu dilanjutkan dengan pelatihan guru sasaran pada minggu ke-3 bulan Maret.  
Adapun persyaratan untuk menjadi calon instruktur dan Narasumber Kurikulum 2013 adalah sbb:
1.  Latar belakang pendidikan minimal S1 Program Studi yang relevan
2. Memiliki kemampuan melaksanakan pelatihan dengan pendekatan Andragogi
3.  Memiliki kompetensi pedagogik
4. Memiliki komitmen untuk melatih peserta selama 5 (lima) hari berturut-turut
5.   Memiliki izin tertulis dan rekomendasi dari pimpinan unit kerja
6.  Diutamakan a) Guru bersetifikasi pendidik; b) guru Berprestasi; c) Skor UKG tertinggi; d) pelatih nasional binaan USAID, JICA, AUSAID d) provincial district core team Bermutu/guru pemandu, e) Guru yang menjadi Pengembangan Kurikulum Provinsi/Kab.

 

TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN SAUDARA

Judul: PENGUMUMAN HASIL SELEKSI CALON INSTRUKTUR DAN NARASUMBER KURIKULUM 2013 TANGGAL 31 JANUARI 2014
Ditulis oleh Aina Mulyana

Semoga artikel ini bermanfaat bagi saudara. Jika ingin mengutip, baik itu sebagian atau keseluruhan dari isi artikel ini harap menyertakan link dofollow ke http://ainamulyana.blogspot.com/2014/01/pendaftaran-online-calon-instruktur-dan.html. Terima kasih sudah singgah membaca artikel ini.

 

SYNTAX MODEL PEMBELAJARAN FIND SOMEONE WHO DARI Dr. SPENCER KAGAN

v\:* {behavior:url(#default#VML);} o\:* {behavior:url(#default#VML);} w\:* {behavior:url(#default#VML);} .shape {behavior:url(#default#VML);}

Normal 0 false false false false EN-US X-NONE X-NONE

 

/* Style Definitions */ table.MsoNormalTable {mso-style-name:”Table Normal”; mso-tstyle-rowband-size:0; mso-tstyle-colband-size:0; mso-style-noshow:yes; mso-style-priority:99; mso-style-qformat:yes; mso-style-parent:””; mso-padding-alt:0in 5.4pt 0in 5.4pt; mso-para-margin-top:0in; mso-para-margin-right:0in; mso-para-margin-bottom:10.0pt; mso-para-margin-left:0in; line-height:115%; mso-pagination:widow-orphan; font-size:11.0pt; font-family:”Calibri”,”sans-serif”; mso-ascii-font-family:Calibri; mso-ascii-theme-font:minor-latin; mso-hansi-font-family:Calibri; mso-hansi-theme-font:minor-latin; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”; mso-bidi-theme-font:minor-bidi;}

 

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran

 

                   Satuan Pendidikan         : SDNSumbersari 1 Kota Malang

Mata Pelajaran               : Ilmu Pengetahuan Alam

Kelas/Semester               : IV/1 (Gasal)

Alokasi waktu                 : 2 x 35menit

            Standar Kompetensi       :5. Memahami hubungan sesama makhluk hidup dan

     antara makhluk hidup dengan Lingkungannya

             Kompetensi dasar          :5.1 Mengidentifikasi beberapa jenis hubungan khas   

                                                        (simbiosis) dan hubungan  makan dan dimakan antar

                                                    makhluk hidup (rantai makanan)

I.      Indikator:

1.      Siswa dapat Menyebutkan contoh simbiosis mutualisme, komensalisme, parasitisme

2.      Siswa dapat Mampu mengambarkan rantai makanan di sawah, di kebun dan di laut

 

II. Tujuan Pembelajan

1.      Melalui penjelasan guru siswa dapat menyebutkan contoh simbiosis mutualisme, komensalisme, parasitisme

2.      Melalui pemberian tugas siswa dapat mengidentifikasi tumbuhan sebagai produsen, dan hewan herbivora sebagai konsumen I serta karnivora sebagai konsumen II

3.      Melalui diskusi siswa dapat mengambarkan rantai makanan di sawah, di kebun dan di laut

 

v  Karakter siswa yang diharapkan : Disiplin ( Discipline ), Rasa hormat dan perhatian (respect ), Tekun ( diligence ) , Jujur ( fairnes )  dan  Ketelitian ( carefulness)

 

III. Materi Pokok:

        1. Penggolongan Hewan

        2. Rantai Makanan.

IV. Metode/ Model Pembelajaran:

1.    Find Someone Who

2.    Tanya jawab

3.    Diskusi

4.    Tugas

 

V. Skenario Pembelajaran

 

NO

KEGIATAN

WAKTU

METODE/ MODEL

Pendahuluan

Motivasi dan Apersepsi:

o   Guru mengucapkan salam, doa dan presensi

o   Guru menyampaikan apersepsi dengan menunjukkan foto-foto /gambar-gambar Tumbuhan dan Hewan (misalnya: Harimau).

o   Tanya jawab secara lisan, misalnya:

·         Gambar apa ini?

·         Apa makanan hewan pada gambar ini?

·         Dimana tempat hidup hewan pada gambar ini?

5 menit

Tanya Jawab

Kegiatan Inti

o   Siswa memperhatikan penjelasan singkat dari guru tentang peran siswa sebagai produsen, konsumen I dan konsumen II dalam rantai makanan.

o   Siswa mengambil kertas kerja dan menyebar dalam kelas untuk mencari seseorang yang bisa dijadikan partner atau pasangannya.

o   Bersama pasangannya bergabung dengan pasangan lain untuk membentuk kelompok rantai makanan.

o   Masing-masing pasangan melakukan tanya jawab dengan cara: partner A mengajukan pertanyaan dari kertas kerja; partner B menjawabnya. Partner A menulis jawaban partner B pada kertas kerjanya sendiri dan memberi pujian atas jaaban yang betul dengan kata “ That’s right atau very good atau great”.

o   Partner B mengecek dan memberi paraf pada jawabannya yang ditulis partner A

o   Partner B mengajukan pertanyaan dari kertas kerja; partner A menjawabnya. Partner B menulis jawaban partner A pada kertas kerjanya sendiri dan memberi pujian atas jaaban yang betul dengan kata “ That’s right atau very good atau great”.

o   Partner A mengecek dan memberi paraf pada jawabannya yang ditulis partner B.

o   Sesama partner berjabat tangan, berpisah dan mengangkat tangannya untuk mencari partner baru sesama kelompok rantai makanan.

o   Bersama partner barunya, siswa mengulangi kegiatan saling bertanya jawab seperti yang telah dilakukannya dengan partner lamanya.

o   Ketika lembar kerja mereka selesai, para siswa dalam kelompok rantai makanan duduk. Pada saat duduk mereka akan dihampiri oleh kelompok rantai makanan lain sebagai nara sumber.

o   Dalam kelompok rantai makanan, siswa membandingkan jawaban tentang susunan rantai makanan yang dibentuk. Semua anggota kelompok yang terdiri dari empat siswa boleh mengajukan pertanyaan jika ada sesuatu ang salah atau ragu-ragu tenang susunan rantai makanan yang dibentuk oleh kelompok lain.

40 menit

Find Someone Who

Kegiatan Penutup

o   Dalam kegiatan penutup, guru:            

Memberikan kesempatan kepada siswa untuk menyimpulkan bahwa rantai makanan tersusun dari produsen konsumen I dan konsumen II.

o   Evaluasi:

Siswa mengerjakan soal evaluasi secara individu.

o   Refleksi:

Guru menanakan perasaan siswa setelah mendapat pelajaan dengan model pemblaaran Find Someone Who.

o   Pekerjaan Rumah

Mengumpulkan atau mencari rantai makanan pada ekosistem lain.

25     enit

 

VI.  Alat dan Sumber Bahan

1.        Foto/gambar-gambar tumbuhan, hewan dan susunan rantai makanan

2.        Heri Sulistyanto, dkk. 2008. Ilmu Pengetahuan Alam untuk SD Kelas IV.     Jakarta:  Pusat Perbukuan Deparemen Pendidikan Nasional.

VII. Penilaian

1.        Teknik Penilaian     : Non tes dan tes

2.        Jenis Penilaian        : Penilaian tertulis, unjuk kerja, dan produk

3.        Bentuk Tes             : Pilihan ganda, uraian.

 

 

                                                                                                  Malang, 6September  2012

                                                                                                 Guru MAPEL IPA

 

 

 

                                                                                                ABDUL HAFI, S.Pd

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

RANGKUMAN MATERI

 

 

Ø  Hubungan antarmakhluk hidup yang saling menguntungkan

disebut simbiosis mutualisme.

Ø  Hubungan antarmakhluk hidup yang salah satunya dirugikan

disebut simbiosis parasitisme.

 

 

 

 

Ø  Hubungan antarmakhluk hidup dimana yang satu diuntungkan

sedang yang lainnya tidak diuntungkan atau dirugikan disebut

simbiosis komensalisme.

Ø  Rantai makanan adalah peristiwa makan dan dimakan yang

terjadi pada makhluk hidup.

 

 

 

 

 

 

 

 

LEMBAR KERJA SISWA

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

                                                                  

       

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

                                                                        NAMA           : ____________________

 

A. Berilah tanda silang (X) pada huruf a, b, c, atau d di depan jawaban

yang benar!

1. Hubungan saling ketergantungan antara makhluk hidup danlingkungannya disebut ….

a. simbiosis                                                 c. ekosistem

b. rantai makanan                                       d. parasitisme

2. Yang tidak termasuk macam simbiosis adalah ….

a. simbiosis mutualisme                              c. simbiosis komensalisme

b. simbiosis komunitasisme                        d. simbiosis parasitisme

3. Disebut apakah hubungan yang menguntungkan kedua belah pihak?

a. simbiosis mutualisme                              c. simbiosis komensalisme

b. simbiosis komunitasisme                        d. simbiosis parasitisme

4. Kutu yang hinggap di tubuh hewan dan menghisap darah hewan yangdihinggapinya

seperti kerbau, merupakan contoh dari simbiosis ….

a. mutualisme                                              c. komensalisme

b. komunitasisme                                        d. parasitisme

5. Ekosistem alam di darat dengan anggota terbanyak adalah ….

a. sawah                                                      c. kebun

b. hutan                                                       d. danau

6. Hubungan antara kupu-kupu dengan tanaman berbunga merupakansimbiosis ….

a. mutualisme                                              c. komensalisme

b. komunitasisme                                        d. parasitisme

7. Makhluk hidup yang tergolong pengurai adalah ….

a. belalang               b. ular                          c. katak            d. jamur

8. Yang termasuk ke dalam ekosistem buatan adalah ….

a. danau                                                      c. laut

b. sungai                                                     d. kebun

9. Hewan yang memakan produsen atau tumbuhan disebutkonsumen ….

a. tingkat III                                             c. tingkat I

b. tingkat II                                               d. tingkat IV

10. Padi dapat membuat sendiri makanannya, maka padi disebut ….

a. konsumen                                              c. produsen

b. ekosistem                                              d. komunitas

KUNCI JAWABAN

1.A

2. B

3. A

4. D

5. B

6. A

7. D

8. D

9. C

10. C

 

 

                                                        PENILAIAN

 

- Pilihan ganda skor tiap soal 1, jumlah skor 10

- Skor maksimal 10

- Nilai akhir = x 100

- Misal Perolehan Skor 9, maka Nilai Akhir = x 100 = 90

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

FORMAT KRITERIA PENILAIAN   

  

&  Produk ( hasil susunan rantai makanan )

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

Konsep

* semua benar

* sebagian besar benar

* sebagian kecil benar

* semua salah

4

3

2

1

 

 

&  Performansi (permainan peran siswa)

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

2.

3.

Pengetahuan

 

 

Praktek

Sikap

* Pengetahuan

* kadang-kadang Pengetahuan

* tidak Pengetahuan

* aktif  Praktek

* kadang-kadang aktif

* tidak aktif

* Sikap

* kadang-kadang Sikap

* tidak Sikap

4

2

1

4

2

1

4

2

1

 

 

 

&   LEMBAR PENILAIAN

No

Nama Siswa

Performan

Produk

Jumlah

Skor

Nilai

Pengetahuan

Praktek

Sikap

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.

CATATAN :

@Untuk siswa yang tidak memenuhi syarat penilaian KKM maka diadakan Remedial.

 

 

                                                                                       

REFLEKSI

 

 

Cloud Callout: Bagaimana pelajaran hari ini?

Senang sekali

Tidak senang

Bingung sekali

Biasa saja

Alasan :

…………………………………………………………………………..

…………………………………………………………………………..

…………………………………………………………………………..

……………………………………………………………………………

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

express smileexpress thinkexpress sad1express laugh3ASOB009

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Cloud Callout: Teman-teman  mari kita lakukan tanya jawab, bergantian</p><br />
<p>” width=”311″ height=”207″ /></span></span>                                           <strong><span lang=Worksheet Find-Someone-Who

 

cards playing coup

Plaque: Here is my answer<br /><br />
Right or wrong?</p><br />
<p>Nama 					Paraf</p><br />
<p>________				     _________</p><br />
<p>1.	_______________________________________<br /><br />
2._______________________________________<br /><br />
 3. _______________________________________</p><br />
<p>…………………………………………………………………………………………………………………<br /><br />
” width=”646″ height=”710″ /></td>
</tr>
</tbody>
</table>
<p class=

Text Box: Tempelkan Fotomu

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.